Pengertian Ketimpangan Pendapatan, Jenis, Penyebab, Dampak, dan Contohnya

Diposting pada

Ketimpangan Pendapatan Adalah

Ketimpangan pendapatan bisa dimaknai sebagai upaya terkait dengan bagaimana pendapatan yang tidak merata bisa didistribusikan ke seluruh masyarakat. Hal tersebut setidaknya menunjukkan bahwa penyebab ketimpangan pendapatan dapat disebabka karena distribusi yang tidak merata. Oleh karena itulah ketimpangan pendapatan sering kali disertai dengan ketimpangan kekayaan, yaitu distribusi kekayaan yang tidak merata.

Hal ini terjadi karena populasi jumlah manusia dapat dibagi dengan cara berbeda untuk menunjukkan perbedaan tingkat dan bentuk ketimpangan pendapatan seperti ketimpangan pendapatan menurut jenis kelamin atau ras. Contoh ketimpangan pendapatan misalnya saja di Amerika Serikat, dimana ketimpangan pendapatan jauh lebih besar daripada di kebanyakan negara maju lainnya. Pada tahun 2014, 1% terkaya menerima 22 persen dari total pendapatan, dan 10 persen teratas rumah tangga AS menerima sekitar 60 persen dari total pendapatan.

Ketimpangan Pendapatan

Ketimpangan pendapatan dan segregasi disparitas hakekatnya dapat dianalisis melalui berbagai segmentasi. Dimana segmentasi analisis disparitas pendapatan dapat berguna untuk melakukan analisis terhadap berbagai jenis distribusi pendapatan.

Distribusi pendapatan menurut segmentasi demografis menjadi dasar untuk mempelajari ketimpangan pendapatan dan disparitas pendapatan. Berbagai jenis segmentasi pendapatan yang dipelajari ketika menganalisis ketimpangan pendapatan dapat mencakup distribusi untuk:

  1. Pria vs. wanita
  2. Etnis
  3. Lokasi geografis
  4. Pendudukan
  5. Pendapatan historis

Pengertian Ketimpangan Pendapatan

Ketimpangan pendapatan adalah disparitas yang terjadi dengan signifikan dimana dalam distribusi pendapatan ini terjadi korelasi antara individu, kelompok, populasi, kelas sosial, atau negara. Sehingga ketimpangan pendapatan merupakan dimensi utama dari stratifikasi sosial dan kelas sosial.

Pengertian Ketimpangan Pendapatan Menurut Para Ahli

Adapun definisi ketimpangan pendapan menurut para ahli, antara lain:

  1. Baldwin (1986), Ketimpangan pendapatan adalah perbedaan kemakmuran ekonomi antara yang kaya dengan yang miskin, hal ini tercermin dari adanya perbedaan pendapatan.
  2. Smith dan Todaro (2006), Definisi ketimpangan pendapatan adalah sebagai terdapatnya perbedaan pendapatan yang diterima atau dihasilkan oleh masyarakat sehingga mengakibatkan tidak meratanya distribusi pendapatan nasional di antara masyarakat.
  3. Kuncoro (2006), Makna ketimpangan pendapatan adalah sebagai standar hidup yang relatif pada semua masyarakat, yang disebabkan karena kesenjangan antar wilayah yaitu adanya perbedaan faktor produksi dan sumber daya yang tersedia.

Jenis Ketimpangan Pendapatan

Pekerjaan seseorang adalah dasar utama perbedaan pendapatan bagi kebanyakan orang. Di negara yang lebih maju seperti Amerika Serikat, upah dan gaji adalah sumber utama pendapatan bagi sebagian besar rumah tangga, sementara properti, termasuk keuntungan modal, adalah sumber utama bagi yang paling makmur. Ketimpangan pendapatan dapat dipelajari di dalam negara, antar negara, atau di seluruh populasi dunia tanpa memperhatikan batas negara.

Terlepas dari kepercayaan populer bahwa ketimpangan pendapatan sebagian besar mencerminkan perbedaan individu dalam bakat dan motivasi, ada juga penyebab struktural dan budaya yang signifikan, misalnya yaitu adanya pasar tenaga kerja yang tersegmentasi, adanya diskriminasi, rasisme dan seksisme yang dilembagakan, peran gender, dan tanggung jawab terhadap keluarga.

Faktor hukum, politik, dan ekonomi lainnya seperti kekuatan perusahaan, tingkat kepemilikan dan kendali pribadi versus publik (atau bersama) atas sumber daya, kerangka kerja perundingan bersama, dan undang-undang upah minimum, juga memengaruhi tingkat pendapatan secara independen dari ciri-ciri individu.

Ketimpangan pendapatan dapat memiliki implikasi yang berbeda untuk tingkat kesejahteraan di berbagai negara, tergantung pada apakah kebutuhan dasar manusia lainnya seperti perumahan, perawatan kesehatan, dan makanan sebagian besar berbasis pasar dan apakah orang mempunyai akses pada sumber daya produktif seperti air, tanah, dan teknologi.

Penyebab Ketimpangan Pendapatan

Adapun untuk ketimpangan pendapatan bisa ditentukan oleh;

  1. Tingkat pembangunan di suatu negara
  2. Heterogenitas etnis
  3. Kediktaktoran dan pemerintahan yang gagal di suatu negara

Ketimpangan pendapatan terjadi pada tahap awal pertumbuhan ekonomi. Pada masa ini distribusi pendapatan akan memburuk, tapi pada tahap selanjutnya, distribusi pendapatan akan meningkat dan ketimpangan akan terkikis, sehingga pada akhirnya akan menciptakan masyarakat yang lebih setara.

Dampak Ketimpangan Pendapatan

Menurut penelitian yang dilakukan oleh Organisasi untuk Pembangunan dan Kerjasama Ekonomi (OECD), ketimpangan pendapatan dapat berdampak signifikan secara statistik” pada pertumbuhan ekonomi.

Misalnya, di Inggris, ketimpangan pendapatan yang semakin tinggi menyebabkan pertumbuhan ekonomi melemah, yaitu sekitar 9% dari Pendapatan Domestik Bruto (PDB) antara tahun 1990 dan 2010. Sedangkan di Amerika Serikat, hal itu terjadi dengan persentase hampir tujuh poin.

Hal tersebut menunjukkan bahwa mengatasi ketimpangan pendapatan yang sangat tinggi merupakan hal yang penting untuk mendorong pertumbuhan ekonomi yang kuat dan berkelanjutan sebagaimana yang disampaikan oleh Sekjen OECD, Angel Gurria.

Contoh Ketimpangan Pendapatan

Adapun untuk contoh ketimpangan pendapatan misalnya saja;

  1. Ketimpangan pendapatan yang terjadi secara global

Tingkat ketidaksetaraan global tetap ekstrim, dengan jumlah orang yang terus-menerus berada dalam kemiskinan absolut.

Menurut Bank Dunia, pada tahun 2012 hampir 13 persen populasi dunia menerima kurang dari $ 1,90 per hari, dan sekitar 2,1 miliar orang, sekitar 35 persen, hidup dengan kurang dari $3,10 per hari. Kemiskinan semacam itu menghasilkan rendahnya tingkat pendidikan, sanitasi, gizi, dan perawatan medis dan tingginya tingkat pekerja anak dan eksploitasi serta kematian anak dan bayi.

Sekitar 29.000 anak meninggal setiap hari karena penyebab utama yang dapat dicegah. Kekayaan bahkan lebih tidak merata. 1 persen terkaya dari populasi dunia memiliki kekayaan lebih dari gabungan seluruh dunia. Aset 10 miliarder terkaya lebih besar dari PDB kebanyakan negara, termasuk Norwegia, Austria, dan Belgia.

Cara Mengatasi Ketimpangan Pendapatan

Untuk mengatasi permasalahan tersebut, dapat dilakukan melalui kebijakan tidak langsung dan kebijakan langsung dalam mengurangi ketimpangan pendapatan:

Kebijakan tidak langsung

Distribusi pendapatan dipengaruhi secara tidak langsung oleh pola perpajakan dan kepemilikan. Ketimpangan ekonomi secara keseluruhan dipengaruhi oleh kebijakan penyediaan barang publik, seperti perawatan kesehatan dan pendidikan, sehingga sebagian besar pendapatan individu dibelanjakan untuk barang lain.

Redistribusi kekayaan melalui pajak warisan yang terlalu mahal, promosi kepemilikan yang lebih luas (misalnya, kepemilikan pekerja yang lebih besar), dan sosialisasi atau redistribusi modal dan tanah secara merata kepada semua warga negara adalah cara untuk mengurangi ketimpangan pendapatan secara tidak langsung, karena hal itu akan menyamakan pendapatan yang belum diterima yang berasal dari kepemilikan kekayaan.

Penegakan kebijakan tindakan afirmatif dan non-diskriminasi oleh pengusaha, pemerintah, dan lembaga keuangan, pendidikan serta kebijakan seperti penitipan anak bersubsidi pemerintah yang memungkinkan orang memasuki pasar tenaga kerja juga harus memengaruhi ketidaksetaraan pendapatan dengan memfasilitasi akses yang lebih besar ke pekerjaan berpenghasilan tinggi.

Kebijakan langsung

Ketimpangan pendapatan dapat dikurangi secara langsung dengan menurunkan pendapatan kelompok terkaya atau dengan meningkatkan pendapatan kelompok termiskin. Kebijakan yang berfokus pada yang terakhir termasuk meningkatkan pekerjaan atau upah dan mentransfer pendapatan.

Berbagai kebijakan terkait ketenagakerjaan mencakup penguatan hak-hak perundingan bersama, skema pekerjaan penuh, kebijakan upah layak, undang-undang upah minimum yang lebih kuat, dan subsidi upah.

Kebijakan transfer pendapatan langsung mencakup pembayaran kesejahteraan tunai bersyarat dan terbukti secara tradisional. Ada juga minat baru dalam transfer tanpa syarat seperti pajak penghasilan negatif dan pendapatan dasar universal yang tidak teruji kemampuan.

Di tingkat global, terdapat berbagai proposal untuk menghasilkan pendapatan (seperti pajak Tobin atas transaksi keuangan atau pajak global atas penggunaan sumber daya) yang dapat digunakan untuk transfer pendapatan langsung serta untuk bentuk bantuan pembangunan lainnya untuk mengurangi kemiskinan dan ketimpangan.

Karena ketidakstabilan global dan degradasi lingkungan yang terus berlanjut yang terkait dengan ketimpangan dalam pendapatan dan sumber daya lainnya, upaya kebijakan tersebut akan terus menjadi penting tidak hanya untuk alasan etika tetapi juga demi keamanan nasional dan kelangsungan hidup global.

Kesimpulan

Dari penjelasan yang dikemukakan, dapatlah dikatakan bahwa ketimpangan pendapatan antar individu diukur dengan lima indikator. Koefisien Gini didasarkan pada perbandingan proporsi kumulatif populasi terhadap proporsi kumulatif pendapatan yang mereka terima, dan itu berkisar antara 0 untuk kesetaraan sempurna dan 1 untuk ketidaksetaraan sempurna.

S80 /S20 adalah rasio pendapatan rata-rata 20% terkaya dengan 20% termiskin; P90 / P10 adalah rasio dari nilai batas atas desil kesembilan (yaitu 10% orang dengan pendapatan tertinggi) dengan desil pertama; P90 / P50 dari nilai batas atas desil kesembilan dengan pendapatan median; dan P50 / P10 dari pendapatan median ke nilai batas atas dari desil pertama.

Rasio Palma adalah bagian dari semua pendapatan yang diterima oleh 10% orang dengan pendapatan siap pakai tertinggi dibagi dengan bagian dari semua pendapatan yang diterima oleh 40% orang dengan pendapatan siap pakai terendah.

Hal tersebut mempengaruhi dan dipengaruhi oleh banyak bentuk ketimpangan lainnya, seperti ketidaksetaraan kekayaan, kekuasaan politik, dan status sosial. Pendapatan adalah penentu utama kualitas hidup, mempengaruhi kesehatan dan kesejahteraan individu dan keluarga, dan bervariasi menurut faktor sosial seperti jenis kelamin, usia, dan ras atau etnis.

Nah, demikinlah artikel yang bisa kami jelaskan pada segenap pembaca berkenaan dengan pengertian ketimpangan pendapatan menurut para ahli, macam, penyebab, dampak, contoh dan cara mengatasinya. Semoga memberikan wawasan bagi kalian.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *