Pengertian Citra Perusahaan, Jenis, Tujuan, Manfaat, dan Contohnya

Diposting pada
Rate this post

Citra Perusahaan Adalah

Citra perusahaan pada awalnya kerapkali dijadikan sebagai jargon periklanan tetapi sekarang menjadi frasa umum yang mengacu pada reputasi perusahaan perorangan ataupun perusahaan persekutuan. Dimana istilah citra inilah yang seharusnya dilihat publik ketika nama sebuah perusahaan disebutkan. Konsep ini biasanya dikaitkan dengan perusahaan besar, tetapi bisnis kecil juga memiliki citra perusahaan meskipun baik pemilik maupun pelanggannya tidak berpikir seperti itu.

Dengan tidak adanya upaya aktif, citra perusahaan “terjadi begitu saja” begitulah persepsi perusahaan. Manajemen keuangan, bagaimanapun, mungkin secara aktif berusaha untuk membentuk citra dengan komunikasi, pemilihan dan promosi merek, penggunaan simbol, dan dengan mempublikasikan tindakannya. Perusahaan yang mencoba membentuk citra mereka dianalogikan dengan individu yang akan berpakaian dengan pantas, memupuk perilaku sopan, dan memilih kata-kata mereka dengan hati-hati untuk tampil kompeten, disukai, dan dapat diandalkan.

Citra Perusahaan

Citra perusahaan yang juga dikenal dengan istilah reputasi senantiasa menggambarkan cara perusahaan, aktivitasnya, dan produk atau layanannya dianggap oleh pihak luar. Dalam iklim bisnis yang kompetitif, banyak bisnis secara aktif bekerja untuk menciptakan dan mengkomunikasikan citra positif kepada pelanggan, pemegang saham, komunitas keuangan, dan masyarakat umum.

Perusahaan yang salah mengelola atau mengabaikan citranya kemungkinan besar akan menghadapi berbagai masalah. Beberapa tanda peringatan bahwa bisnis mungkin memiliki masalah citra termasuk perputaran karyawan yang tinggi, hilangnya pelanggan utama, penurunan nilai saham, dan hubungan yang buruk dengan vendor atau pejabat pemerintah.

Jika masalah citra dibiarkan tidak terselesaikan, perusahaan mungkin mendapati banyak biaya menjalankan bisnisnya meningkat secara dramatis, termasuk biaya pengembangan produk, dukungan penjualan, gaji karyawan, dan dividen pemegang saham.

Selain itu, karena mayoritas konsumen mendasarkan keputusan pembelian mereka setidaknya sebagian pada kepercayaan, tingkat penjualan saat ini dan masa depan kemungkinan besar juga akan menurun.

Dalam bisnis dari semua ukuran, penting bagi manajer untuk menyadari pentingnya menciptakan dan memelihara citra yang kuat, dan mereka juga membuat karyawan menyadarinya. Citra perusahaan dimulai di dalam kantor manajer perusahaan. Ini harus didasarkan pada pengembangan kebijakan perusahaan yang baik, bukan pada pengendalian kerusakan yang disebabkan oleh kebijakan perusahaan yang buruk.

Pengertian Citra Perusahaan

Citra perusahaan adalah lebeling yang dipikirkan orang tentang perusahaan, produknya, dan layanannya oleh karena itulah konsep ini sangat berhubungan dengan produk dari kinerja perusahaan, liputan media, dan aktivitasnya.

Pengertian Citra Perusahaan Menurut Para Ahli

Adapun definisi citra perusahaan menurut para ahli, antara lain:

  1. Soemirat dan Adianto (2007), Citra perusahaan adalah sebagai kesan, perasaan dan gambaran dari publik terhadap perusahaan, kesan yang sengaja diciptakan dari suatu objek, orang-orang atau organisasi
  2. Bill Canton (2012), Definisi citra perusahaan adalah sebagai kesan, perasaan, gambaran dari masyarakat atau publik terhadap perusahaan, kesan yang dengan sengaja diciptakan dari suatu produk atau jasa yang ditawarkan.

Jenis Citra Perusahaan

Secara umum, terdapat beberapa jenis citra menurut Frank Jefkins, yaitu sebagai berikut;

  1. Mirror Image(Citra Bayangan)

Jenis citra yang satu ini melekat pada orang dalam atau anggota-anggota organisasi – biasanya pada pemimpinnya, yang berkaitan dengan anggapan pihak luar terhadap organisasi tersebut. Atau bisa dikatakan bahwa citra bayangan merupakan citra yang dianut oleh orang dalam mengenai pandangan luar, terhadap organisasinya.

  1. Current Image(Citra yang Berlaku)

Jenis citra yang satu ini bisa diartikan sebagai pandangan yang dianut oleh pihak-pihak luar mengenai suatu organisasi. Current image  sepenuhnya ditentukan oleh banyak atau sedikitnya informasi yang dimiliki oleh mereka yang mempercayainya.

  1. Multiple Image(Citra Majemuk)

Jenis citra yang satu ini menunjukkan adanya image atau citra yang bermacam-macam dari publik terhadap suatu organisasi yang ditimbulkan oleh mereka yang mewakili organisasi dengan menunjukkam tingkah laku yang berbeda-beda atau tidak seirama dengan tujuan atau asas organisasi.

  1. Corporate Image(Citra Perusahaan.

Citra perusahaan merupakan citra dari suatu organisasi secara keseluruhan, jadi bukan sekedar citra atas produk dan pelayanannya.

  1. Wish Image(Citra Yang Diharapkan)

Citra harapan merupakan citra yang diinginkan oleh pihak manajemen atau suatu organisasi. Citra yang diharapkn biasanya dirumuskan dan diterapkan untuk sesuatu yang relatif baru, saat khalayak belum mempunyai informasi yang memadai mengenainya.

Tujuan Citra Perusahaan

Citra perusahaan suatu perusahaan memegang peranan penting dalam kesuksesan perusahaan. Tindakan pelanggan sebagian besar dipengaruhi oleh citra perusahaan. Sulit untuk membangun citra perusahaan yang kuat dan positif dalam lingkungan yang sangat kompetitif, dan begitu citra tersebut rusak, hampir tidak mungkin untuk mendapatkannya kembali.

Oleh karena itu, penting untuk memperhatikan dan mengambil tindakan terencana untuk membangun citra positif perusahaan untuk mewujudkan beberapa tujuan, diantaranya yaitu:

  1. Meningkatkan loyalitas pelanggan dan memperkuat hubungan mereka antara perusahaan

Saat ini, orang memiliki banyak pilihan ketika mereka memutuskan untuk membeli satu produk. Dalam lingkungan yang sangat kompetitif, perusahaan menggunakan berbagai strategi untuk mendapatkan loyalitas pelanggannya dan menarik pelanggan baru.

Citra perusahaan yang positif dapat membantu dalam mendapatkan pelanggan dan membantu mendapatkan loyalitas mereka. Misalnya, saat ini perusahaan berpartisipasi dalam kegiatan sosial seperti membantu masyarakat miskin, memberikan pendidikan kepada anak-anak kurang mampu, atau kegiatan yang berkaitan dengan masalah lingkungan. Kontribusi dalam kegiatan semacam itu menciptakan citra positif perusahaan di mata masyarakat.

  1. Meningkatkan kinerja produk

Kinerja produk yang dihasilkan oleh suatu perusahaan sebagian besar dipengaruhi oleh citranya dalam pemasaran. Orang-orang menjadi lebih sadar daripada sebelumnya, dan mereka juga memiliki pilihan untuk menolak produk dari satu perusahaan dan memilih produk dari perusahaan lain.

Perusahaan dengan citra positif dapat dengan mudah menjual produknya dengan berinvestasi lebih sedikit dalam periklanan. Misalnya, orang-orang memiliki kepercayaan terhadap kualitas Ponsel dan perangkat teknologi lainnya yang diproduksi oleh perusahaan Apple. Karena Apple, sejak awal telah berhasil mempertahankan citra perusahaan yang positif dan selalu menampilkan dirinya sebagai pemimpin di pasar smartphone.

  1. Mempengaruhi tindakan karyawan perusahaan

Karyawan suatu perusahaan mewakili perusahaan di pasar, dan tindakan mereka berperan penting dalam membangun atau merusak citra perusahaan. Namun, tidak salah jika dikatakan bahwa citra korporasi suatu perusahaan turut mempengaruhi tindakan para karyawannya.

Apabila karyawan diasosiasikan dengan perusahaan yang memiliki citra perusahaan yang kuat dan positif, maka mereka akan merasa berkewajiban untuk bertindak sesuai sehingga tidak akan merugikan citra perusahaan.

  1. Memperkuat citra bisnis perusahaan

Orang-orang skeptis dalam hal investasi uang mereka. Keputusan investasi mereka sebagian besar dipengaruhi oleh citra perusahaan perusahaan. Citra perusahaan yang buruk tidak hanya merugikan penjualan, tetapi juga akan membuat investor menjauh.

Beberapa kampanye pemasaran berfokus untuk membuat pelanggan melakukan tindakan tertentu – misalnya, untuk membeli barang atau berinvestasi dalam suatu layanan. Upaya pemasaran lainnya bertujuan untuk mengembangkan citra perusahaan secara keseluruhan.

Periklanan kelembagaan atau perusahaan, tujuannya adalah untuk menciptakan dan memperkuat identitas merek dan kemudian menggunakan citra tersebut untuk membantu bisnis memperoleh keuntungan tertentu.

Faktor Membangun Citra Perusahaan

Setidaknya terdapat beberapa faktor yang membantu dalam membangun citra perusahaan, diantaranya yaitu:

  1. Tim manajemen, Jika sebuah perusahaan memiliki pemimpin yang terkenal dan dihormati di dewan direksi dan tim eksekutifnya, maka itu akan menambah citranya. Selain itu, jika sebuah perusahaan didanai oleh investor terkenal, maka orang juga menganggapnya sebagai salah satu pemimpin yang akan datang. Namun, hanya dengan memiliki nama besar dalam manajemen tidak akan membantu, kolaborasi yang tepat dan saling menghormati di antara mereka sangat diperlukan.
  2. Sejarah, Dimana kinerja perusahaan sebelumnya dalam hal faktor-faktor seperti pangsa pasar yang meningkat, keuntungan yang meningkat, aliansi yang meningkat, distributor yang meningkat, vendor yang meningkat, pelanggan yang meningkat, produk yang sukses, testimonial pelanggan, dan lain-lain akan menambah citra positif perusahaan.
  3. Pengakuan pasar produk, Produk sukses sebelumnya menambah citra positif organisasi dan menciptakan persepsi pelanggan yang positif tentang kemampuan perusahaan.
  4. Kesuksesan finansial, dimana hasil finansial memainkan peran yang sangat penting dalam membangun citra perusahaan. Semua orang ingin mengetahui dan menulis tentang kisah sukses perusahaan yang menguntungkan, analis keuangan merekomendasikannya kepada investor dan pelanggan merasa aman untuk membeli dari perusahaan dengan basis keuangan yang besar.
  5. Kualitas pelanggan, dimana kualitas pelanggan lebih penting daripada kuantitas pelanggan. Daftar pelanggan yang mengesankan dapat meningkatkan citra perusahaan sebagai inovator dan pemimpin dalam industrinya. Selain itu, promosi dari mulut ke mulut dari pelanggan kelas atas menciptakan daya tarik bagi banyak pelanggan lainnya.
  6. Loyalitas karyawan, yaitu keselarasan karyawan dengan tujuan perusahaan dan loyalitas terhadap pelanggan dan manajemen menambah banyak nilai dalam hal citra perusahaan.

Manfaat Citra Perusahaan

Beberapa manfaat citra positif yang dimiliki suatu perusahaan melalui pengiklanan, diantaranya yaitu:

  1. Menambah kewaspadaan

Mengembangkan citra perusahaan melalui iklan memungkinkan bisnis mengembangkan kesadaran merek. Misalnya, perusahaan furnitur baru ingin menargetkan demografi berpenghasilan tinggi. Iklannya mungkin menampilkan banyak simbol kemewahan rumah mewah, misalnya, atau anggur dan makanan enak – untuk memberikan aura kekayaan pada produknya.

Jika iklan berhasil, calon pelanggan akan memandang perusahaan furnitur sebagai produsen kelas atas, bukan karena produknya berkualitas tinggi, tetapi karena citra yang dipupuk iklan tersebut. Saat kesadaran merek berkembang, pelanggan akan mulai mencari produk dari pabrikan.

  1. Identitas Merek yang Kohesif

Jika semua iklan perusahaan mengikuti satu tema, hasilnya adalah identitas merek yang kohesif. Misalnya, produsen pakaian ingin mengembangkan citra yang menarik wanita muda dan profesional, target demografinya.

Jika beberapa iklan perusahaan menampilkan simbol yang cenderung menarik bagi pria kerah biru paruh baya, pesan campuran tersebut akan mempermudah efek iklannya yang ditujukan pada wanita. Namun jika semua iklan produsen pakaian terjebak dengan satu tema, yang menarik bagi wanita muda, citra terpadu tersebut akan menghasilkan minat di tempat yang paling penting.

  1. Iklan Advokasi

Perusahaan dapat menggunakan citranya untuk mempromosikan agenda sosial dengan iklan advokasi. Pada dasarnya, perusahaan membuat kampanye iklan untuk menyajikan pandangannya dalam sudut pandang yang menguntungkan, dengan tujuan membina niat baik untuk tujuan tersebut.

Misalnya, masyarakat akan memberikan suara pada undang-undang yang kontroversial dalam pemilihan mendatang. Perusahaan mungkin menggunakan citranya untuk mendukung posisi yang disukai dengan serangkaian iklan. Upaya semacam itu dapat menjadi bumerang, tentu saja, jika perusahaan ingin memperoleh keuntungan finansial dari tindakan apa pun yang didukungnya.

  1. Melawan Opini Negatif

Perusahaan juga dapat menggunakan iklan advokasi untuk melawan citra publik yang negatif. Misalnya, perusahaan tembakau menggunakan iklan advokasi untuk menumbuhkan citra publik yang positif setelah kehilangan beberapa gugatan class action dan dikritik habis-habisan karena memasarkan kepada anak-anak, menurut buku “Pemasaran”, oleh Charles W. Lamb dan rekannya.

Contoh Citra Perusahaan

Salah satu contoh citra perusahaan misalnya:

  1. Mudec: a museum for people

Milan’s Mudec, atau Museum of Cultures, adalah contoh yang bagus tentang bagaimana citra perusahaan terkait erat dengan lingkungan organisasi. Mudec didirikan pada 2015 dan langsung memantapkan dirinya sebagai salah satu museum terpenting di Milan dan Italia utara. Bertempat di ruang pasca-industri bekas Pabrik Ansaldo, yang telah diubah menjadi museum mutakhir di mana desain grafis dan arsitektur berpadu sempurna.

Studio FM telah menciptakan citra perusahaan Italia yang tidak salah lagi modular dan, seperti milik Merck, tidak hanya dapat membuat museum dapat dikenali, tetapi juga untuk menceritakan kisahnya dan mempromosikannya.

Gagasan bahwa citra perusahaan adalah makhluk hidup, sistem yang dinamis dan berkembang adalah konsep baru yang perlu waktu lama untuk dipahami oleh desain grafis. Tema “M” ibu kota Mudec – yang menyerupai semacam topeng kuno – menawarkan berbagai kemungkinan variasi dan peluang untuk kesenangan visual.

Sebagaimana font yang dipilih menjadi alat untuk menarasikan pameran dan koleksi permanen, peran citra perusahaan tidak hanya untuk membuat brosur dan selebaran cantik, tetapi untuk menciptakan pengalaman yang lebih lengkap bagi mereka yang berhubungan dengan museum.

Nah, demikinalah artikel yang bisa kami ulaskan pada segenap pembaca berkenaan dengan pengertian citra perusahaan menurut para ahli, macam, tujuan, faktor, manfaat, dan contohnya yang ada di berbagai bidang. Semoga memberikan wawasan bagi kalian.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *